Malaikat Maut Menangis Saat Cabut Nyawa Wanita Ini


Malaikat maut pernah ditanya oleh Allah SWT mengenai suka dukanya mencabut nyawa seseorang. Malaikat mengatakan bahwa ia pernah menangis ataupun tertawa, bahkan juga heran saat melaksanakan tugasnya untuk mencabut nyawa. Kisah ini berasal dari suka duka malaikat maut dalam melakukan tugasnya.

Ia pernah menangis ketika mencabut nyawa wanita di padang pasir. Wanita itu baru saja melahirkan seorang anak di padang pasir. Malaikat menangis karena mendengarkan tangisan bayi dimana tidak ada satu orang pun yang ada di padang pasir itu kecuali mereka. Apabila malaikat mencabut nyawa wanita itu, maka tidak ada yang menemukan atau bahkan mengurus bayi yang baru lahir itu. Namun, malaikat maut tetap melakukan tugasnya dengan mencabut nyawa wanita tersebut.

Tanpa sepengetahuan malaikat maut, Allah SWT kemudian menyelamatkan bayi tersebut dengan cara-Nya sampai bayi itu tumbuh besar dan menjadi ulama yang dicintai Allah SWT.

Riwayat lain menceritakan dengan kisah yang berbeda. Malaikat maut sedang bertugas untuk mencabut nyawa seorang wanita yang tenggelam di suatu sungai. Malaikat maut menangis karena wanita itu mempunyai dua anak yang masih kecil. Takdir kedua anak itu tidak meninggal jadi mereka selamat dan malaikat maut membantu menepikan kedua anak itu.

Melihat dua anak yang masih kecil itu, malaikat maut pun menangis karena jika ia mencabut nyawa wanita itu maka mereka akan kehilangan ibunya dan hidup sebatang kara.

Beberapa tahun berlalu, kedua anak itu tumbuh dewasa dan atas ijin Allah, mereka sama-sama menjadi raja di daerah yang berbeda.

Kematian adalah kepastian yang akan datang namun kita tidak pernah tahu kapan kita akan mati, dimana, atau bagaimana keadaan kita saat mati. Itu semua adalah urusan Allah sehingga tak ada seorang pun yang tahu. Satu yang jelas bahwa kita tidak akan pernah bisa memajukan atau bahkan memundurkan waktu malaikat maut mencabut nyawa kita.

Berdasarkan kisah tersebut, malaikat maut juga pernah merasakan iba pada makhluk yang akan dicabut nyawanya. Meskipun demikian, malaikat maut akan tetap melakukan tugasnya sebagaimana perintah Allah SWT. Karena kematian yang tidak terduga maka kita hanya bisa mempersiapkan bekal sebaik mungkin.

Apa yang kita lakukan atau katakan di dunia ini akan dimintai pertanggungjawabannya di akhirat kelak. Untuk bisa selamat dari siksaan neraka maka kita harus mempersiapkan diri dengan amalan sebanyak-banyaknya untuk menghadapi kematian. Bahkan, ada kata mutiara yang mengatakan bahwa pikirkan saja jika besok kita akan mati maka hari ini kita akan melakukan ibadah dan amalan yang terbaik.

Sumber: Kumpulanmisteri .com

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Malaikat Maut Menangis Saat Cabut Nyawa Wanita Ini